FARMASI no image

Published on July 9th, 2011 | by meridianto_akfar

1

Teknik Pelayanan Swamedikasi

Definisi swamedikasi atau pengobatan sendiri berdasar permenkes No.919/MENKES/PER/X/1993 adalah upaya seseorang dalam mengobati gejala penyakit tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Lebih dari 60% dari masyarakat melakukan swamedikasi dan 80% di antaranya mengandalkan obat modern. Meningkatnya tingkat pendidikan dan kesadaran masyarakat akan pentingnya arti  sehat, serta mahalnya biaya kesehatan yang harus ditanggung oleh pasien adalah menjadi penyebab meningkatnya praktek swamedikasi. Akibatnya, penggunaan obat bebas maupun obat bebas terbatas oleh masyarakat juga semakin meningkat.

Pada situasi demikian peran profesi apoteker dan tenaga teknis kefarmasian (sebagai tim farmasi) sangatlah penting, yakni tidak  sekedar menjual obat (obat sebagai komoditas), namun harus mampu berperan “klinis” dengan memberikan asuhan kefarmasian (pharmaceutical care). Kompetensi tim farmasi dalam mengedukasi pasien semakin dituntut oleh masyarakat yang membutuhkan informasi obat. Tuntutan pergeseran peran tersebut semakin besar dengan semakin berkembangnya teknologi formulasi dan banyaknya penemuan obat baru yang sering membingungkan masyarakat. Tim farmasi di komunitas (apotek) adalah tenaga ahli asuhan kefarmasian yang paling mudah diakses dan dipercaya oleh masyarakat. Farmasis harus memberikan informasi lebih kepada pasien daripada hanya menyampaikan produk obat. Filosofi utama dari pelayanan swamedikasi adalah mengamankan pasien dari bahaya penyakit dan obat. Oleh karena itu pemahaman tim farmasi tentang obat dan penyakit merupakan hal yang harus dikuasai dan tidak bisa ditawar. Tim farmasi harus selalu meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan klinis dalam menanggapi gejala penyakit, termasuk ketrampilan berkomunikasi, agar dapat berperan aktif dalam pelayanan swamedikasi.

Ketrampilan utama untuk menanggapi gejala penyakit yang disampaikan oleh pasien adalah:

1. Kemampuan untuk membedakan antara gejala penyakit ringan dan serius

2. Keterampilan mendengarkan secara aktif

3. Kemampuan untuk bertanya

4. Kemampuan pemilihan terapi berdasarkan efektivitasnya

5. Kemampuan bekerjasama dengan pasien

Pasien bukanlah selembar kertas kosong.  Keinginan pasien harus digali dan  pasien dilibatkan secara aktif untuk mengetahui pandangan mereka terhadap penyakit dan pengobatan.

Teknik Pelayanan Swamedikasi

Sering dijumpai bahwa tim farmasi sedikit sekali memberikan pertanyaan untuk mengggali informasi selengkap mungkin dari pasien. Mereka  hanya  mengandalkan diagnosis versi pasien yang belum tentu benar. Selain itu tim farmasi terlalu cepat menyarankan suatu obat bahkan pada kondisi dimana penggunaan obat sebenarnya tidak diperlukan, atau pada kondisi dimana gejala yang dikeluhkan pasien mengindikasikan adanya penyakit yang berpotensi serius sehingga harus segera dirujuk ke dokter. Jarang diberikan saran atau larangan yang harus perhatikan oleh pasien terkait dengan penyakit yang dideritanya.

Saat menanggapi keluhan pasien diperlukan teknik tahapan bertanya yang sistematis sehingga farmasis memperoleh informasi yang lengkap dan dapat mengambil keputusan dengan tepat. Salah satu teknik yang bisa digunakan adalah  metode WWHAM yaitu:

  1. W   – who is it for ? (Siapa yang sakit)

Pertama kali harus ditanyakan siapa yang sakit, usia berapa, apakah dalam keadaan hamil/menyusui. Bila yang datang adalah pasien sendiri, bisa dilihat penampilan fisiknya untuk membantu penilaian kondisi pasien (ruam kulit, pucat, keringat berlebihan dan lain-lain)

  1. W   – what are the symptoms ? (apa gejalanya)

Perlu ditanyakan gejala/keluhan penderita, dan tim farmasi harus tahu gejala-gejala yang perlu diwaspadai. Dengan memperhatikan gejala yang perlu diwaspadai, dapat ditentukan dengan tepat apakah pasien harus diberi rekomendasi, atau dirujuk ke dokter.

  1. H   -how long have the symptoms ? (berapa lama gejala diderita)

Ditanyakan jangka waktu gejala yang dikeluhkan pasien, bagaimana perkembangan kondisi pasien saat ini, apakah pasien juga menderita penyakit lain

  1. A     -actions taken so far ? (tindakan apa yang sudah dilakukan)

Perlu ditanyakan tindakan pengobatan yang sudah dilakukan dsb.

  1. M    -medications they are taking ? (obat apa yang sudah digunakan)

Ditanyakan obat yang sudah digunakan untuk mengatasi keluhan, meliputi obat bebas / bebas terbatas, obat yang diresepkan, maupun obat tradisional. Ditanyakan apakah pasien juga minum obat untuk penyakit lain.

Beberapa pasien menginginkan farmasis untuk memilihkan obat bagi mereka, akan tetapi ada pula yang langsung minta dilayani dengan menyebut nama  obat. Jika pasien menginginkan merek obat tertentu dan pasien pernah menggunakannya, pastikan bahwa pasien sudah mengetahui informasi penting yang harus diketahui, serta tanyakan apakah pasien memerlukan informasi lebih lanjut tentang obat tersebut. Sebaliknya bila pasien masih mau mencoba obat yang mereka inginkan untuk pertama kali maka gali informasi darimana pasien mengetahui obat tersebut dan selanjutnya gunakan tahapan bertanya seperti di atas.

Saat  memutuskan rekomendasi terapi obat hendaknya farmasis berpegang pada pengobatan yang rasional yakni pengobatan dengan efek terapi maksimal serta efek samping dan biaya pengobatan yang minimal. Yang perlu diingat bahwa pasien tidak harus selalu diberi obat, terutama ketika dijumpai gejala/keluhan yang mengarah pada penyakit berpotensi serius. Tim farmasi harus bisa memutuskan dengan tepat kapan pasien harus segera dirujuk ke dokter.

Penulis: Endang Susilowati S.Si, M.Farm-Klin, Apt. (Dosen Akfar-Akafarma Putra Indonesia Malang)

Share Article :


About the Author



One Response to Teknik Pelayanan Swamedikasi

  1. gisti s says:

    wah………baru kali ini ada yang menulis tetang swamedikasi. Selamat deh…… teruslah berkarya buat kemakmuran bersama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

     

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Back to Top ↑

Close
Please support the site
By clicking any of these buttons you help our site to get better